❤ Azhafizah ❤

Thursday, August 21, 2014

Karya Antologi Cerpen Khas PB1M - Kerana Pensil


Tajuk : Kerana Pensil
Penulis : Afzalsukasuki

Syahir menggigit-gigit hujung pensilnya yang kementot. Matanya meliar-liar memerhatikan ke kiri dan ke kanan, seolah-olah sedang menunggu seseorang. Mukanya pasrah, sesekali dia mengeluh tatkala melihat nasib motosikalnya yang tersadai di tepi pokok tidak jauh dari tempatnya berteduh. Motosikal itu merupakan pemberian abahnya sejak dia mula bekerja dulu. Adalah hampir 3 tahun usianya. Cuma petang itu 'kesihatan' motosikalnya itu kurang memberangsangkan, mungkin merajuk kerana dapat tahu yang dia mahu membeli kereta. Ala baru cadangan je pun.

Hujan sedari tadi tidak menunjukkan tanda seperti mahu berhenti. Semakin lama, semakin rancak dia menggigit pensilnya itu, kantung pundi kencingnya juga kian memberat seiring dengan perubahan suhu sekeliling. Syahir mula menggigil kesejukan, harapan untuk dia mendapat demam selsema semakin 'cerah'. Mula kepalanya ligat memikirkan alasan terbaik untuk mohon cuti sakit sambil sesekali dia berlatih membuat mimik muka agar kelihatan lebih lesu seperti orang sakit. Efek seperti itu amat diperlukan untuk memohon cuti sakit, apatah lagi dia dikira berjaya menjiwai watak apabila diberi cuti sakit lebih daripada sehari oleh doktor.

Sejurus selepas itu kelibat Azim, rakan serumahnya muncul dengan motosikal kapcainya. Dari jauh, sumpah bunyinya macam motobot. Kalau tak berpaling orang agak pastinya bunyi itu daripada motosikal berkuasa besar. Tapi sekali bila dah muncul, jauh api dari panggang. Itu pun dengan halaju maksima setakat 70 kilometer sejam. Jangan cakap berjogging, setakat tenteng je pun dia mampu atasi kelajuan motor si Azim tu. Tenteng siap baca surat khabar lagi. Itu kalau bawa laju sikit lagi boleh luruh semua skru yang ada. Tapi apakan daya, hari ini dia terpaksa mengalah. Mengakui yang motor kapcai Azim adalah penyelamat dunia. Kalau tak, ada harapan untuk dia bermastautin di hentian bas tersebut malam itu.

Azim menyelak visor helmetnya, tersengih-sengih menampakkan giginya yang tidak rata mana. Tak boleh nak marah sangat si Azim ni. Di antara semua rakan serumahnya, si Azimlah yang paling kuat merajuk. Bayangkan si Napi suruh dia cepat mandi dengan sedikit tinggi nadanya, terus merajuk tak nak mandi. Makan masa dua hari jugak la dia tak mandi. Nasib la ada gosok gigi. Itu pun gigi bahagian atas. Jadi untuk mengelakkan Azim buat kerja gila, dibuatnya baring bawah kerusi menunggu akibat dimarah.. Syahir nekad untuk simpankan dulu amarahnya itu. Sekurang-kurangnya tunggu sampai di rumah dulu baru dia buat keputusan. Mesti seronok dapat tengok Azim merajuk lagi. Comel apa lelaki berbulu dada sejemput merajuk!

Syahir tinggalkan pensil kontotnya di atas bangku menunggu. Tatkala dia bangun untuk menghampiri Azim, ketika itu juga dia memerhatikan sesusuk tubuh berlari-lari anak menuju ke hentian bas tersebut. Gadis tersebut mengibas-ngibas titisan hujan yang mengenai baju kurungnya. Sesekali rambutnya berbuai ditiup angin, turut meniup kewarasan Syahir jauh-jauh. Ayu! Itu saja yang mampu dingkapkan hatinya. Padat, tepat.. tak perlu membazir air liur. Tatkala itu sayup-sayup terdengar lagu Ayu yang dipopularkan oleh kumpulan VE suatu ketika dulu bermain-main di fikirannya.

Ayunya wajahmu..
Ayunya senyumanmu..
Semadikanlah selamanya
Yang teristimewa
Selama-lamanya
Keayuanmu..

“Err Syahir.. aku rasa macam dengar sesuatu la. Bunyinya macam lagu kumpulan VE”, tegur Azim menyebabkan Syahir tersentak daripada lamunannya. Tak sangka pula lagu dalam fikirannya boleh blutooth ke otak Azim pula. Syahir masih memerhatikan gadis entah-siapa-nama-dia tu. Kalau lah baka gadis tersebut dikacipkan dengan baka dia, haruslah macam muka Emma Maembong gamaknya kan.


Syahir berdiri kaku, tersengih sendiri seperti orang bodoh. Ditambah pula dengan prop yang dikenakan kepadanya, bodohnya jadi berganda-ganda berkuasa dua. Masakan tidak dalam masa dia memerhatikan gadis itu, sempat pula si Azim potong suratkhabar buatkan baju hujan dan sarungkan kepadanya.  

"Muat-muat je badan kau dengan suratkhabar Metro. Ni kalau basah kompom seksi ni beb!", berdekah-dekah Azim tertawa. Syahir mengetap bibir. Nak tak nak dia terpaksa sarung, mana ada baju hujan lain. Dalam waktu yang sama si gadis tersebut menaikkan pandangan. Mata mereka bertentang, si gadis menguntumkan senyuman. Darah Syahir naik mencanak-canak ke kepala, rasa mau pitam. Hidung rasa mau berdarah. Bukannya tak pernah menerima senyuman daripada perempuan lain, tetapi yang ni lain sedikit feelnya.

"Kau buat apa lagi berdiri tu, tak nak balik ke? Cepatlah Arianna Rose nak start ni!", Azim mengomel. Syahir hanya mengangguk mengikutkan sahaja kehendak Azim, namun matanya tak pernah terlepas dari memandang raut wajah gadis tersebut. Kalah Arianna Rose mahupun Accapan. Kalaulah dia sedikit berani.. kalaulah kan? Mereka mula bergerak, namun belum sampai 5 minit suratkhabar yang dipakainya sudah koyak rabak. Boleh la diandaikan dirinya ketika itu seperti Abang Bonceng Berkolaj! #$%^&!


**********
“Kau nak tengok ke tak? Kalau taknak tengok.. aku nak ubah siaran ni”, soal Napi sebaik sahaja melihat Syahir sedari tadi termenung jauh menatap kipas syiling yang ligat berpusing, sama ligat dengan fikirannya ketika itu. Syahir hanya diam, tidak banyak bicara.

“Siapa awek tu?”

“Mana dia tinggal? Tak pernah nampak pun sebelum ni”

“Ke.. awek orang? Entah-entah mak orang”

Syahir menepuk-nepuk mukanya berkali-kali. Dia tekad, kalau ada rezeki bertemu gadis tersebut sekali lagi.. dia ingin meluahkan hasrat hatinya untuk mengenali gadis tersebut dengan lebih dekat. Kalau boleh, dia punya tahap dekat tu sampai ke jinjang pelamin ececeh. Senyum simpul Syahir sendirian, tapi terkulat-kulat pula si Napi yang dari tadi memerhatikan fiil rakan serumahnya yang seorang tu. Pada pemerhatian Napi, mungkin Syahir sedang berangan-angan memenangi peraduan teka kacang dalam balang yang mereka sertai di akhbar tempohari.

Keesokan harinya Syahir keluar rehat seperti biasa cuma kali ini dengan menu luarbiasa. Nasi putih, kuah kicap dan ikan tamban goreng setelah mencongak-congak belanja makannya sehari sebelum gajinya masuk berbaki tinggal enam hari lagi. Tidak ramai anak muda sepertinya yang cekal menjamah makanan di situ lebih-lebih lagi bila tiba hujung bulan. Kafe tersebut lengang, hanya kelihatan kelibat cleaner dan makcik yang menjaga kaunter sahaja. Tiba-tiba di suatu sudut, pandangan Syahir tertumpu pada sesusuk tubuh yang pernah dilihatnya sebelum ini. Caranya berjalan dengan langkah kecil ala-ala model, rambutnya yang meliang meliuk ke kiri dan ke kanan.. dia pasti itulah gadis yang dilihatnya tempohari.

Syahir bergegas bangun mengekori gadis tersebut dari belakang. Gadis itu berjalan sendirian dan itulah yang diingininya. Dia mengekori dengan jarak yang selamat agar perbuatannya itu tidak disedari oleh gadis tersebut. Dia ingin pastikan yang dia cukup bersedia sebelum menyapa dan meluahkan hasratnya itu.

Gadis tersebut berhenti di kedai bunga, sesekali dia merendahkan badannya untuk mencium kuntuman bunga yang dipamerkan di situ. Hati Syahir berbunga-bunga kerana antara ciri-ciri wanita pilihannya adalah yang suka cium bunga tepi jalan.. secara percuma. Macam pelik tapi itulah hakikatnya lebih-lebih lagi bila gadis tersebut yang melakukannya. Bak kata emaknya, kentut pun boleh buat minyak wangi.

Syahir kini betul-betul berada di sisi gadis tersebut, menunggu peluang yang datang buat julung-julung kalinya. Gadis tersebut menggapai bunga yang lebih tinggi menyebabkan Syahir melangkah dua tapak ke belakang. Mengipas-ngipas hidungnya tatkala menangkap bau tengik umpama cekam secara tiba-tiba. Dia memerhati sekeliling, tiada siapa yang berlalu. Tak mungkin bau tersebut datang dari gadis pujaannya itu. Syahir sekali lagi melangkah ke hadapan, membulatkan semangat yang ada.

“Hai awak”, Syahir menepuk lembut bahu gadis tersebut.

Si gadis menyisir rambutnya yang panjang dan berpaling ke belakang memandang Syahir. Dengan serta merta Syahir menjerit dan mengurut dada. Kenapa wajah gadis tersebut beraksesorikan  misai, lompong jerawat dan lubang hidung bersaiz bukaan sebesar ibu jari betul-betul seiras rakan serumahnya, Napi.

“Ye awak”, gadis tersebut tersengih mempamerkan bulu-bulu hidung yang dipotong tak sekata. Syahir jatuh terduduk. Gadis tersebut menghulurkan tangan untuk membantu tetapi Syahir terus-terusan menjerit minta dijauhi.

“Woi Syahir.. engkau ni dah kenapa?”

Syahir membuka mata, muka Napi betul-betul di hadapan mukanya. Sekali lagi Syahir terkejut dan mengucap panjang. Rupanya dia tertidur. Napi mengatakan yang dia mengigau. Syahir tersandar di sofa, kalau lah benar jodohnya seperti muka si Napi.. dia rela tetapi dengan satu syarat. Muka tersebut hendaklah di overhaul terlebih dahulu sebab lompong jerawat si Napi tu dah boleh dibuat main congkak. Full stop!

Napi terus berteka teki, mimpi apakah si Syahir sehingga mengigau-ngigau mengorek lubang pusatnya itu. Tetapi dia tetap berterima kasih kerana lubang pusatnya kini kian bersih.

**********

"Bila boleh siap taukeh?", tanya Syahir. Dahinya berkerut menahan panas mentari.

"Lusa boleh? Lusa you datang ambil", ujar pemilik bengkel tersebut. Syahir hanya mengangguk. Dia mendail nombor pada telefon bimbitnya. "Azim kau datang ambil aku kat bengkel depan sekolah sekarang. Kang kita singgah makan cendol"

Tanpa janji-janji semanis cendol, ada kemungkinan dua jam lagi baru si Azim sampai. Sementara itu dia menapak menuju ke perhentian bas. Sesekali dia memerhati dari luar pagar sekolah, kelihatan pelajar-pelajar sedang berlatih untuk acara sukan.. anggapannya sahaja sebab dia biasa buat begitu sewaktu sekolah dahulu. Dalam cuaca panas terik sebegitu, mereka masih boleh lagi berlari-lari keliling padang. Boleh diibaratkan seperti sekumpulan unta dalam acara sukan tahunan sekolah. Hebat!

Sedang dia berjalan, tiba-tiba sebuah bas melepasinya dan berhenti di hentian 100 meter di hadapannya. Syahir juga kini bertukar menjadi unta.. terpaksalah dia berlari untuk mendapatkan bas tersebut walaupun tekaknya hampir kering ketika itu. Hampir sahaja dia merapati bas tersebut.. bas itu pun mula bergerak. Dia termengah-mengah dan segera mendapatkan bangku menunggu. Sewaktu itu dia terpandang raut wajah yang sama pada cermin tingkap. Gadis itu memandang dengan senyuman.

"Gadis semalam!", getus hati kecilnya. Semakin lama bas bergerak semakin jauh, membawa 'hatinya' bersama-sama. Dia menyesal tidak menjadi unta yang lebih cergas. Kalaulah dari kecil dia minum Milo sudah tentu dia dapat mengejar bas seperti dalam iklan. Kasutnya juga memainkan peranan. Kalau lah dia ada kasut Adidas sudah tentu harapannya untuk mengenali gadis itu bertambah cerah. Ini tidak, bukan kasut Adidas yang dipakainya.. tetapi Adibas! Taiwan mari. Terpaksalah tunggu satu-satunya harapan yang dia ada setakat ini.. Azim.

Di rumah..

"Warghhh mak tak nak mak.. Ayim janji takkan buat lagi grr kroiihh", Azim menjerit-jerit sendirian di bilik, cuma kali ini matanya terlelap. Entah berapa banyak mesej dan panggilan masuk daripada Syahir, dia sendiri tidak sedar. Yang dia nampak ketika itu hanyalah kelibat emaknya dalam mimpi, sedang berlari-lari mengejarnya dengan memikul balak. Pikul balak? Ala nama pun mimpi.. mana ada logik pun.

Mimpinya akan bertukar logik juga nanti, tapi tunggulah hingga Syahir pulang. Waktu itu ada harapan Syahir kejarnya dengan tong gas!


**********

"You tunggu sikijap boleh?", ujar taukeh kedai motor. Syahir yang sedari tadi berdiri, kini berasa penat. Ingin saja dia mencangkung tapi dengan baju kemeja bertali leher.. kaedah mencangkung tidak sesuai dilakukan ketika itu. Lagipun seluarnya ketat, boleh putus nafasnya kalau dia berbuat demikian. Nak telefon Azim rasa serba salah pula, takut pisang berbuah-buah lagi. Lagipun mana dia ingat nombor Azim dan kawan-kawan rumahnya yang lain.. telefon bimbitnya tertinggal. Syahir mengeluh. Taukeh kedai janji yang motornya siap dalam setengah jam lagi. Sementara itu dia bergerak ke perhentian bas.

Dari jauh dia perasan, dalam banyak-banyak orang yang menunggu di situ ada seorang gadis yang menarik perhatiannya sejak kelmarin lagi. Dia menyorok di balik pokok, memperbetulkan tali lehernya, rambutnya dan kedudukan cawatnya. Bila semuanya kemas dan selesa, dia kembali bergerak menghampiri hetian bas tersebut. Dari seorang ke seorang pelajar hilang daripada pandangan, dia rasa kali ini peluang untuknya ada. Dia melintasi gadis tersebut tetapi gadis tersebut tidak perasan. Gadis tersebut kelihatan kusyuk membaca novel Sayang Cikgu Ketat-Ketat. Syahir mencari tempat duduk. Kini tinggal mereka berdua di situ.

"Err panas ye hari ini", Syahir tersipu-sipu malu, sengaja dia memandang ke sisi lain kerana tidak mahu melihat reaksi gadis tersebut.

"Haah paneh la jugok. Ko nak air? Nak sirap ke.. air tin?"

Syahir tersentak. Kasarnya suara. Sementelah dia berpaling, dia melihat seorang lelaki kusut masai berada di sebelahnya. Lelaki itu menghulurkan sisa air sirap yang dikutip di dalam tong sampah berhampiran, tersengih memandangnya menampakkan baris gigi yang jarang. Jarang-jarang dia dapat senyuman maut macam tu. Kalau selalu dapat dia bimbang akan mengidap demam kura! Senyuman Syahir jadi tawar.

"Hai wak", tiba-tiba suara gadis mengetuk gegendang telinganya. Senyuman Syahir mekar kembali.

"Ye saya.. Awak panggil saya?", Syahir memperbetulkan duduknya, kakinya rapat manakala tangannya pantas menyisir rambut. Dia menganjak badannya sedikit ke hadapan, mengalihkan pandangan ke arah gadis tersebut. Gadis tersebut tergelak kecil sementara di telinganya terlekap telefon bimbit.

Syahir sekali lagi berpaling, melemparkan pandangannya jauh-jauh. Mukanya merah menahan malu, bagaimana dia boleh terfikir yang gadis tersebut akan menyapanya. Dia bingkas bangun dan merapati tiang di sisi jalan, memerhatikan kereta yang tak putus-putus bergerak. Sesekali dia menghela nafas panjang dan tersenyum sendirian. Bodohnya dia kerana mengharap pada sesuatu yang tak pasti. Gadis tersebut cukup ayu dan cantik, masakan ada niat untuk menegurnya yang entah siapa-siapa ini. Gadis tersebut naik bas, dia pula naik motor. Masakan bas dan motor boleh bergerak seiring. Punyalah jauh hati Syahir berpujangga sehingga kalau dikumpul, boleh dah dibuat buku.

"Assalamualaikum awak.."

Syahir menangkap suara yang sama, menyapa pada siapa.. dia sendiri tidak tahu. Nak ditoleh, takut merah padam lagi mukanya. Tapi takkan gadis tersebut bagi salam kepada orang gila tadi. Tak boleh diterima akal juga.

"Awak yang hari tu naik motor dengan baju suratkhabar kan?", tegur suara kecil itu. Jantung Syahir berdegup pantas. Ye.. ye dialah orangnya. Dia pasti yang gadis itu menyapanya. Syahir memalingkan mukanya perlahan-lahan lagak model iklan layaknya. Iklan ubat gigi kerana sengihnya tatkala itu kalau diukur dengan pembaris boleh capai sehasta!

"Ye tidak syak lagi sayalah orangnya", ujar Syahir yakin, seyakin bangunan Wisma Yakin di Jalan Tunku Abdul Rahman.

Gadis tersebut menekup mulutnya, terdengar gelak tawa kecil disebaliknya. Syahir mengetap bibir, dia tahu yang gadis itu mentertawakan perilakunya tempohari. Bila difikirkan keadaannya waktu itu, ada rasa macam nak tikam perut Azim dengan sudu. Dah macam sarkis!

"Awak jangan ambil hati ye. Kelakar sangat, jarang dah kat KL ni orang redah hujan pakai suratkhabar", ujar gadis tersebut sambil tertawa. Syahir menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Syahir kembali ke kerusi menunggu. Mereka berborak panjang. Gadis itu memperkenalkan dirinya sebagai Syuhada. Sedap namanya. Waima letaklah nama Karim sekalipun, tetap sedap dan ayu kalau tuan empunya badannya adalah gadis tersebut.

Dia merupakan cikgu di sekolah yang mana murid-muridnya Syahir panggil unta. Dalam tempoh sesingkat itu, Syahir rasakan ianya begitu berharga. Lebih berharga dari Kimbab kegemarannya.. apatahlagi burger Abang Burn. Semua ditepisnya mentah-mentah. Kalau boleh mahu sahaja dia berada di situ sampai petang, berbual panjang dan mengenali Syuhada dengan lebih dekat. Eh kalau Syuhada setuju nak naikkan khemah pun apa salahnya. Tetapi apakan daya bas yang ditunggu Syuhada sudah tiba.. betul-betul berhenti di hadapannya. Syahir pun pasti yang pakcik pemandu bas tersebut juga cukup kenal dengan guru tingkatan satu itu.

"Err cikgu, bila agaknya kita boleh berborak panjang lagi?", ujar Syahir sewaktu melihat Syuhada mula berdiri dan memperbetulkan baju kurung lemak ketamnya itu. Tiba-tiba sahaja dia rasa cukup berani untuk bertanyakan soalan. Kalau boleh dia ingin bertanyakan 49 soalan lagi, biar cukup 50 soalan seperti soalan peperiksaan. Biar cikgu tersebut mengambil masa untuk memikirkan jawapan dan akhirnya ditinggalkan pakcik pemandu bas yang lama menunggu. Memang nampak kejam tapi dia merasakan ini sahajalah peluang yang dia ada. Dia tak nampak ada peluang kedua untuknya. Syuhada memandang dan tersenyum.

"Sabtu ni hari sukan sekolah kami, awak datanglah time tu. Saya kat khemah rumah merah", ujar Syuhada, sedikit sebanyak memberi harapan kepada Syahir. Rumah merah.. sama seperti warna rumahnya masa sekolah menengah dulu. Walaupun secara lahiriahnya seakan-akan warna kuning, tapi baginya tetap warna merah. Semuanya bertukar sebab cikgu Syuhada.

"Err.. err", suara Syahir terputus-putus. Nak diluah mati emak, nak ditelan mati bapak. Kalau dicakap, takut hilang peluang yang ada. Dia melihat Syuhada seolah-olah menunggu ayat yang ingin dia ucapkan.. tetapi Syahir tahu masanya semakin suntuk. Syuhada akan menaiki bas tersebut bila-bila masa sahaja. Cikgu tersebut mula mengatur langkah untuk menaiki tangga bas.

"Cikgu.. boleh saya dapatkan nombor telefon cikgu. Err.. err bukan apa kot-kot saya nak tanya pasal soalan sejarah adik saya ke nanti. Lagi pun saya ada kemusyikilan berkenaan orang zaman Paleolotik.", entah apa punya alasan dia berikan. Itu sahaja yang terlintas di kotak fikirannya yang berserabut. Daripada alasan yang diberikannya sudah dia jangkakan Syuhada akan tertawa dan pergi. Soalan tak serius macam ni ada hati nak mengorat cikgu yang sel-sel otaknya saling berhubung?

Syuhada berkata sesuatu kepada pakcik pemandu bas lantas dia turun menghampiri Syahir. Bau minyak wangi milik cikgu tersebut serta merta menusuk-nusuk rongga hidungnya.  "Awak ada fon?” tiba-tiba darah Syahir berderau sekali lagi. Telefon bimbitnya di rumah. Pen? Kapur papan hitam? Kaler Buncho? Marker pen? Mana ada semuanya. Habis diseluk poketnya depan belakang berkali-kali walaupun dia sendiri tahu dia tidak memilikinya walau satu pun. Dia rasa bersalah membuatkan cikgu tersebut menunggu apatahlagi pakcik pemandu bas tersebut yang mula membuat muka makan kaki.

Dalam dia sibuk meraba-raba sekeliling, tiba-tiba tangan kirinya merasai sesuatu di celah-celah bangku menunggu. Dikaisnya dan lantas diberikan kepada Syuhada. “Maaf fon saya tertinggal, lupa yang saya cas fon saya di rumah sebelum keluar tadi”, ujar Syahir tersipu-sipu malu. Syuhada hanya tersenyum lantas menulis sesuatu dan kertas bertukar tangan.

"Ingat ye tanya soalan sejarah saja tau", cikgu tersebut berseloroh. Syahir tersenyum puas. Kini dia ditinggalkan sendirian, bersamanya sekeping kertas bernombor telefon dan sebatang pensel kontot yang pernah dimilikinya dulu. Macam itulah ceritanya. Tamat.


**********

"Ni cerita pasal papa ngan mama ke?", ujar anak kecil dalam lingkungan 4 tahun itu. Lelaki yang berada di sisi anak kecil tersebut tersenyum. Dia memandang pada almari kaca tidaik jauh di hadapannya. Di sana terdapat pelbagai jenis hadiah yang diterima isterinya beberapa tahun kebelakangan ini.

Semuanya istimewa, cuma terdapat satu lebih dia hargai iaitu pensil kontot yang diletakkannya di para paling atas bersebelahan gambar isterinya. Mungkin suatu masa dahulu dia beranggapan pensil tersebut tidak mampu meneruskan perkhidmatannya di atas kertas kerja, tetapi siapa sangka yang pensil itu kembali memberi khidmatnya di atas cebisan kertas yang menyatukan mereka berdua menjadi sebuah keluarga dan dikurniakan anak kecil yang berada di sisinya.

“Abang buat apa lagi tu? Kan saya minta abang tolong pergi kedai beli kicap. Saya nak masak ni!”, jerit isterinya dari dapur menyebabkan lelaki tersebut bergegas mencapai kunci motornya. Itu baru dengar suara, belum lagi nampak orangnya.

Dulu kurus.. kini berisi
Dulu ayu.. sekarang so so je la
Dulu freehair.. sekarang bertudung
Biasalah. Adatlah hidup berumahtangga. Cuma satu sahaja yang tak akan berubah. Kasih sayang lelaki itu terhadap isterinya langsung tak pernah pudar.. sedari pandangan pertamanya melihat gadis tersebut di hentian bas sehinggalah ke hari ini.

Andaikata kicap yang ingin dibelinya menjadi pengerat kasih antara mereka.. sudah pastinya dia akan memborong 18 kotak lagi untuk dibawa balik.

Fin.

Alhamdulillah cerpen pertama yang siap aku edit dan sedia untuk dihantar ke Lovenovel Publication. Semoga aku langkah kanan. Amin :)


Wednesday, August 20, 2014

Syeera Sanders : Sudahlah Sayang


As salam,

Dah lama aku nak tulis review pasal gadis youtube ni. Bukan sahaja bakatnya dalam bermain gitar tetapi suaranya sangat merdu. Kalau aku dengar tanpa lihat.. pasti aku kata si Yuna yang nyanyi. Gadis yang dikatakan berasal dari labuan ni kerap memuat naik video-video nyanyiannya di laman Youtube setau aku sejak tahun 2010 rasanya, antaranya Aku Berundur, Ku Ukir Indah Namamu, Aku sayang dia dan banyak lagi.

Tapi seyesly aku kagum dengan bakat yang Allah kurniakan kepadanya. Dalam banyak-banyak lagu, lagu Sudahlah Sayang telah menmbat dan mencuri halwa telinga aku. For Syeera Sanders, where ever or whatever you do right now, just go and touch the sky. You have a such beautiful vocal. Good luck!

video

Sudahlah Sayang 
by Syeera Sanders

Semalam kita bertengkar
Hanya kerna cerita lama
Tapi hari ini kau mula sedar
Bahawa ku dulu bukan aku yakin bersamamu

Dan kau lafazkan rasa sesal
Lantas kau titiskan air mata
Oh sayang sudahlah lupakan sahaja semua..

Oh sudahlah sayang sudah jangan menangis
Cuba lihat pada keindahan pelangi
Dan kenangkan segala memori kita berdua..
Oh sudahlah sayang sudah jangan menangis
Kerna aku selalu hanya untukmu
Dan aku janji aku takkan pernah tinggalkanmu..
Ooo..

Ping Busuk

saya zaza

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

 
Design by Free Wordpress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Templates